Bahaya Rokok dan Kehamilan

Banyak orang yang tidak peduli bahkan tidak tahu tentang bahaya merokok. mungkin mereka tahu, tapi pura-pura tidak tahu. contohnya beberapa hari yang lalu saya berbincang-bincang dengan salah satu teman yang merupakan seorang perokok berat. dia bahkan menjalin hubungan dengan teman saya yang juga mahasiswa kesehatan masyarakat yang tahu tentang seluk beluk bahaya merokok. sudah sering ia diberitahu sama pacranya untuk berhenti merokok tapi ia tetap saja menjalankan aktfitas yang merugikan itu. dalam hal ini, sang pacar juga salah kerena dia tidak mampu berbagi ilmunya, memberikan sugesti pada sang pacar agar ia berhenti merokok, padahal itu adalah bidangnya.

saya sedikit terusik dengan kalimat yang dia lotarkan, “saya tidak suka jika orang lain melarang saya untuk berhenti pada sesuatau itu (rokok), dimana sesuatu itu saya anggap/yakini BENAR. Saya merokok itu untuk diri saya sendiri bukan untuk orang lain.” sungguh pernyataan yang SALAH. menganggap merokok adalah tindakan yang benar? Merokok itu benar sekalipun hanya untuk konsumsi pribadi?????? oh.. saya hanya bisa tersenyum kecut mendengar pernyataan tersebut. sebuah konsep pemikiran yang SALAH BESAR.

setelah ia berkata begitu, kemudian kita beradu argumen satu sama lain, dan dia tetap menempatkan dirinya pada posisi yang benar. iya, dia sendiri yang meletakkan dirinya pada posisi itu, bukan orang lain. *senyum kecut*

melihat hai itu, saya merasa sangat miris sekaligus kasihan sama mereka, para perokok. yang mereka tahu adalah merokok untuk diri sendiri, bukan untuk anak, istri, teman, kakak, adik, ayah, ibu, keponakan, sepupu, dsbg. yang mereka tahu tokok itu untuk kepuasan pribadi, bukan untuk kepuasan anak, istri, teman, kakak, adik, ayah, ibu, keponakan, sepupu, dsbg. itulah mengapa saya menyebut mereka para perokok sebagai orang teregois yang pernah hidup dimuka bumi ini. mereka hanya mementingkan kepuasan pribadi dengan mengesampingkan kepentingan orang lain yang ada disekitarnya.

saya selalu bertanya pada diri saya sendiri, apakah mereka tahu tentang bahaya merokok, atau pura-pura tidak tahu, atau memang benar tidak tahu?

asap rokok itu bahkan lebih berbahaya dari pada puntung rokoknya sendiri, linting rokoknya sendiri. mereka mungkin tidak tahu kalau yang banyak menghirup asap rokok itu orang lain yang ada disekitarnya bukan dirinya sendiri. sungguh miris.

~berikut ini adalah sedikit penjelasan tentang Rokok:

Rokok merupakan salah satu produk industri dan komoditi internasional yang mengandung sekitar 4000 bahan kimiawi. Unsur-unsur penting lain tar, nikotin, karbon monooksida, benzopyrin, anomia, arzenikum. Diantara sekian banyak zat berbahaya ini, ada 3 yang paling penting, yakni tar, nikotin, dan karbon monooksida karena dapat menimbulkan masalah kesehatan seperti BBLR, kanker, penyakit jantung koroner, stroke, impotensi, gangguan kehamilan dan janin (Abu Umar, 2005 dalam Susianti, 2007).

Merokok adalah perilaku berisiko yang berdampak buruk terhadap kehamilan, berpengaruh terhadap ibu, janin dan bayi baru lahir. Asap rokok berdampak pada pertumbuhan janin melalui beberapa mekanisme, beberapa bahan asap rokok misalnya nikotin, CO, dan polyclyclic aromatic hydrocarbons, diketahui dapat menembus plasenta (Ebrahim et. Al, 2004).

1.      Kandungan Rokok

Menurut WHO dalam Fatimah (2006), kandungan zat yang terdapat dalam rokok yang dapat mempengaruhi kesehatan, khususnya kesehatan pada ibu hamil adalah sebagai berikut:

  • Kandungan racun pada rokok

pada saat rokok dihisap komposisi rokok yang ada dipecah menjadi komponen lainnya, misalnya komponen yang cepat menguap akan menjadi asap bersama-sama dengan komponen lainnya yang terkondensasi. Dengan demikian, komponen asap rokok yang dihisap oleh perokok terdiri dari begian gas (85%) dan bagian partikel.

Asap rokok mengandung ribuan bahan kimia beracun dan bahan-bahan yang dapat menimbulkan masalah kesehatan. Kandungan racun rokok itu antara lain sebagai berikut:

1)      Tar

Tar adalah sejenis cairan kental berwarna coklat tua atau hitam yang merupakan substansi hidrokarbon yang bersikap lengket dan menempel pada paru-paru. Kadar tar pada rokok antara 0,5-35 mg per batang. Tar merupakan suatu zat karsinogen yang tdapat menimbulkan kanker pada jalan nafas dan paru-paru.

Tar terbentuk selama pemanasan tembakau. Tar merupakan kumpulan berbegai zat kimia yang berasal dari daun tembakau sendiri, maupun yang ditambah dalam proses pertanian dan industri sigaret. Tar juga merupakan hidrokarbon aromatik polissiklik yang ada dalam asap rokok, tergolong dalam zat karsinogen yaitu zat yang dapat menimbulkan masalah kesehatan.

Pemaparan menahun hidrokarbon aromatik (benzena) dapat menghasilkan efek toksik yang sangat serius yang paling nyata yaitu kerusakan pada sumsum tulang yang berbahaya dan tidak terduga, anemia aplastik, leukopenia, pansitopenia atau trombositopenia. Pada perkembangan sumsum tulang belakang tapak menjadi paling sensitif terhadap benzena. Gejala permulaan keracunan benzena kronis yaitu sakit kepala, kelemahan, dan kehilangan nafsu makan.

2)      Nikotin

Nikotin adalah alkoid toksis yang terdapat dalam tembakau. Sebatang rokok berisi 1-3 mg nikotin. Nikotin diserap melalui paru-paru den kecepatan absorpsinya hampir sama dengan masuknya nikotin secara intravena. Nikotin masuk kedalam otak dengan cepat dalam waktu kurang lebih 10 detik. Depat melewati barier di otak dan diedarkan keseluruh bagian otak, kemudian menurun secara cepat, setelah beredar keseluruh bagian tubuh dalam waktu 15-20 menit pada waktu penghisapan terakhir.

Efek bifasik dari nikotin pada dosis rendah menyebabkan rangsangan ganglionik yang eksitasi,tetapi pada dosis tinggi yang menyebabkan blokade gangbionik setelah eksitasi sepintas. Efek yang diakibatkan oleh nikotin berhubungan langsung dengan jumlah nikotin yang diisap, dengan gejala: BBLR, keguhuran, lahir tdak cukup bulan, lahir mati dan kematian neonatal, selain peningkatan insidensi perdarahan selama kehamilan, absopsi plasenta, plasenta previa, dan ruptur membran prematur atau tertunda.

Laporan pusat penelitian menunjukkan bahwa pertama, nikotin adalah sebuah vasokonstriktor, jadi menyempitkan pembulih darah plasenta. Kedua, merokok meningkatkan viskositas darah sehingga darah agak kental sehingga lebih menghambat aliran darah.

3)      Karbon Monooksida

Karbon monooksida merupakan gas beracun yang tidak berwarna. Kandungannya di dalam asap rokok 2-6%. Karbon monooksida pada paru-paru mempunyai daya pengikat (anfinitas) dengan hemoglobin (Hb) sekitar 200 kali lebih kuat dari pada daya ikat oksigen (O2) dengan Hb.

Dalam waktu paruh 4-7 jam sebanyak 10% dari Hb dapat terisi oleh karbon monooksida (CO) dalam bentuk COHb (Carboly Haemoglobin), dan akibatnya sel darah merah akan kekurangan oksigen yang pada akhirnya sel tubuh akan kekurangan oksigen. Pengurangan oksigen jangka panjang dapat mengakibatkan pembuluh darah terganggu karena menyempit dan mengeras. Bila menyerang pembuluh darah jantung, maka akan terjadi serangan jantung.

4)      Radikal Bebas (NOx, SO2)

Radikal bebas merupakan suatu atom, molekul, senyawa yang dapat berdiri sendiri mempunyai satu atau lebih elektron tidak berpasangan diorbit terluarnya. NOx merupakan oksidator yang cukup kuat yang dapat menyebabkan peroksidasi lipid atau protein sehingga fungsinya terganggu.

Bahaya radikal bebas terhadap eritrosit adalah dengan merusak struktur membran eritrosit sehingga plastitasis membran terganggu dan mudah pecah. Keadaan ini dapatmenyebabkan menurunkan jumlah eritrosit yang dapat menyebabkan anemia.

~Merokok dan kehamilan 

Merokok merupakan perilaku berisiko yang berdampak buruk terhadap kehamilan, berpengaruh terhadap ibu, janin dan bayi baru lahir. Akibat karbondioksida yang terkandung dalam asap rokok akan mengikat hemoglobin dalam darah yang mengakibatkan mengurangi kerja haemoglobin yang seharusnya mengikat oksigen untuk disalurkan ke seluruh tubuh. Merokok juga menghambat penyerapan vitamin B dan C serta asam folat (B9) yang berperan dalam pembentukan darah (Curtis, 2008).

pada ibu hamil, pengaruh nikotin yang terkandung dalam rokok menimbulkan kontraksi pada pembuluh darah, akibatnya aliran darah ke tali pusar janin akan berkurang sehingga mengurangi kemampuna distribusi zay yang yang diperlukan oleh janin. Selain itu, karbon monooksida dari asap rokok akan mengikat Hb dalam darah yang menyebabkan distribusi zat makanan dan oksigen yang disuplai ke janin terganggu, senhinggan terjadinya anemia dan melahirkan bayi prematur (Amiruddin, 2006).

***

sangat disayangkan jika ada orang yang masih merokok. bukan hanya merugikan diri sendiri tapi juga orang-orang yang mereka sayangi, keluarga, lingkungan, dsbg. bukah sedah banyak kampanye/ penyuluhan anti rokok, tapi kenapa mata hati dan pikiran mereka belum terbuka & sadar? sedih..😦

Manusia berhak mendapatkan kesehatan yang optimal, dan berhak mendapatkan udara bersih dan sehat tanpa racun asap rokok yang melayang-layang di udara😦

“Jika anda tidak ingin mati, maka matikanlah rokok anda.”

(Menteri Kesehatan RI dalam kampanye Hari Tanpa Tembakau Sedunia 2013)

3 thoughts on “Bahaya Rokok dan Kehamilan

    • Turut prihatin buat temannya. itu hanyalah salah satu dari sekian banyak efek merokok dan minum alkohol selama masa kehamilan. masih banyak lagi penyakit yang ditimbulkan oleh terpapar karena asap rokok (khususnya selama masa kehamilan). Iya, telah banyak penelitian yang melakukan penelitian tsb dan telah terbukti bahwa rokok dan kehamilan dapat menimbulkan efek yang tidak baik bagi ibu dan calon bayi, bahkan bagi seluruh keluarganya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s